WELCOME TO MY BLOG WELCOME TO MY BLOGWELCOME TO MY BLOG

Kamis, 27 Oktober 2016

Kisah Nyata :D

hai dear...

Gag kerasa ya udah 6 tahun aku sama kamu. kamu yang sebentar lagi mau prala dan aku akan sibuk kerja. Yang semua berawal dari ketika kita SD(sekolah Dasar) yang ketika jam olahraga kita satu lapangan dan hanya bisa saling melihat atau memandang mata satu sama lain yang kita lomba siaga, lomba apapun antar SD yang dulu di SD kamu kita ketemu dan cuma bisa lirik lirik karna kita masih kecil. Masuk lagi ke jenjang SMP (sekolah menengah pertama) yang yang kita ketemu lagi hanya sekilas di arah (gang kecil arah mau kepasar deket rumah joglo) kamu yang pakek sepeda. lebis dewasa lagi kita dipertemukan di jenjang SMA (Sekolah Menengah Atas) yang aku baru sadar kalo kita satu sekolah ketika kita ketemu di Aula dan mau ikut MOS(masa orientasi siswa) yang hanya spicles gag bisa bilang apa-apa cuma kaget. Masa orientasi siswa berlajut, kita dipertemukan lagi dalam (persami) di aula sekolah yang mempertemukan, acara persami yang malam itu gag sengaja aku sama kamu duduk diantara beberapa deret baris namun terhalang oleh peserta lain, tapi kita masih bisa ngeliat satu sama lain dan hanya main mata. Saat itu juga aku mulai suka sama kamu, dengan acara persami yang di adakan sekolah aku slalu cari cara buat bisa ketemu kamu dengan satu alasan aku ke kantin deket ruang BK, (asal kamu tau ya, sampe sekarang kamu pun gag tau alasan aku ke kantin malem malem yang ototmatis kantin itu tutup karna malem supaya aku ketemu kamu) alhasil semua gag sia sia aku ketemu kamu, kamu dengan gerombolan mu malam itu dan aku sadar kamu baru aja melewatiku, dan hingga persami berakhir.

lain hari, ketika mulai masuk sekolah dengan acara mos dan acara persami selesai, ternya lagi kamu anak kelas X1 dan aku anak X4, yang jarak antar kelas hanya terpaut 2 kelas. yang otomatis setiap aku berangkat sekolah, istirahat kekantin maupun ke ruang guru harus lewat kelas kamu yang mau gag mau aku slalu ketemu kamu.Kamu tau gag? setiap aku lewat kelas kamu dan kamu selalu ada di luar kelas dan aku mau lewat depan kamu, rasanya kayak aku mau terbang aja dan gag liat kamu, yang slalu liatin langkah demi langkah aku dari ujung sampe ujung lagi (tapi aslinya tu aku seneng) hahhah. Sempet ngerasa aneh jugag, kita udah tatap tatapan(cie ellah tatap tatapan) iya kamu gag pernah deketin aku dan minta nomer HP ataupun ngajak ngobrol, dan endingnya aku yang cari tau akun sosmed kamu, dan ketemu. Aku dengan sangat PD nya memberanikan diri untuk mulai dengan inbox kamu. "hai.. A ya? eemb rumah mu kiringan kan? waaa boleh dong nebeng kapan kapan." (nah itu kata kata yang pertama aku chat kamu. PD ya.. kikikiki) aku yakin kamu bakal bales, dan bener kan kamu bales " heheh iya, boleh boleh" (singkat padat jelas) sempet malu si liat balesan yg kek gitu, tapi tak apalah.

ganti hari, aku cari semua tentang kamu, dan aku tau kamu ternyata udah punya pacar, di situ aku mulai pesimis dan tau kenapa kamu gag gerak cepet. Dan pada akhirnya aku pun baru sadar, ada cowok lain yang nungguin aku, iya mungguin (cie ellah sok cantik di tungguin ) gag sempet deket, kita temen SD namanya mister B. Aku tau kamu punya pacar dan akhirnya aku mulai jalan sama si B ini dan dia sempet nyatain perasaan ke aku dan karna aku patah hati sama kamu, karna kamu punya cewek yang udah pacaran lama eem akhirnya aku jadian dee sama si B. setelah itu kita cuma bener bener tatap tatapan aja dan gag berani gerak.Tapi kalo di inget inget lagi aku punya pacar dan kamu waktu itu punya pacar kita udah masuk waktu class meeting yang cuma acara acara lomba sekolah, yang aku inget banget aku pernah up date status "gatel di garuk aja" dan ada yang komen ternyata itu kamu yang comment "kalphanak dong" aku yg sok jual mahal cuma bales lagi "hha iya"

Gag sampe situ, suatu hari juga aku inget banget aku buka sosmed yang di beranda isi status kamu status lirik lagu "(aku lupa :D pokonya lirik lagu)" dan aku comment "nyanyi mas?" dan di situlah awal mula kamu minta nomer HP aku dan gag mikir panjang aku langsung nulis di komenan itu nomer hp aku. Aku gag tau kamu sempet nulis atau save gag nomer hp aku,  tapi aku langsung hapus komen yg isinya nomer hp aku (karena temen ada yg inbox suruh ati ati nulis nomer hp di akun sosmed).

Class meeting masih berlanjut, dengan tegopoh gopoh aku mau pulang karna acara udah makin siang, kamu dari lapangan basket dan aku menuju kelas temen ku kamu menghadang dan langsung minta nomer hp ku. wkwkwk itu pertama kali kita ngobrol langsung pakek mulut. seneng banget kamu ngomong langsung sama aku. hari itu aku acara mau ke mantan SMP aku, ooww jelas perjalanan sampe mau pulang aku nungguin kok gag da nomer baru masuk ya. tapi ending nya sms aku kok walau isi sms nya cuma manggil namaku aku udah seneng, gag pikir panjang aku pun langsung bales. chat kita pun gag berlangsung lama setelah nedingnya kita sama-sama tau kalo kamu udah punya pacar, kita sempet gag pernah ada kabar mulai dari sosmed dan chat sms. Aku inget bulan itu bulan puasa, aku sms kamu duluan buat ngucapin selamat buka puasa dan kamu cuma bales sms dengan singkat "maksih dan iya". sejak itu aku udah gag mau sms atau pun chat duluan.

Berapa bulan kemudian, entah angin apa tapi aku lupa tiba-tiba aku sama dia udah sms n dan kita bisa aja di bilang selingkuh. yah selingkuh hal yang paling menjijikan bagi pasangan yang main di belakang pasangannya. Karna hal itu aku pun muak dengan aku sendiri aku dan B inget banget kita pacaran selama 35 hari, dan aku yang memutuskan dia. Sejak aku putus dengan B, aku secara gag langsung menyuruh A memilih untuk mengakhiri semua ini atau kita lebih kejenjang lebih serius (cieh serius) pacaran maksudnya. yah sejak itu kami memutuskan untuk pacran dengan berbagai konflik karna aku merebut A dari pacar sebelumnya. Mungkin aku sudah di cap merebut suami orang..eeh pacar orang. hehe

Pacaran dari kelas satu SMA sampe saat ini, tentu saya mengenal A lebih dari apapun, ibarat saya mengenal dia sejak SD(sekolah dasar) hingga sekarang. Aku pun kaget ketika mendengar dia akan melanjutkan kemana,dia bilang akan nglanjutin di Akademi Pelayaran, what? pelayaran heemb sempet gag bisa nerima karna pelayaran banyak anak negativ nya. tapi aku mau gimana karna itu cita citanya, aku yang nemenin dia buat daftar daftar ke Semarang. Sampe suatu saat dia gagal dalam masuk sleksi Akademi yang negeri itu. dia bingung, akan menunggu setahun lagi lalu mendaftarkan lagi atau cari kampus lain dengan mengambil jurusan "manajemen". Jujur aku lebih mendukung untuk dia mengambil universitas lain, karna aku sebenernya gag suka dengan cita-citanya itu, tapi apa daya dia kekeh ingin masuk Akademi Pelayaran. Setahun menunggu, aku kuliah dia yng meneruskan toko buku keluarganya, tapi kami bisa menjalaninya. Setahun kemudian, dia mencoba dan dia masuk meski dalam universitas yg swasta/

Jadi intinya aku tau banget hidup dia, aku yang nemenin dia istilahnya dari 0, gag yang aku ndompleng ketika dia sukses. toh sampe sekarang dia juga baru OTW kan suksesnya. apa salah aku terlalu berlebihan untuk mencintainya, (cieeh cinta). Aku pasrah, sebentar lagi dia Prala selama 1 tahun dan kita akan terpisah dalam pulau yang berbeda. Jika suatu saat aku tak berjodoh dengannya, aku tak masalah jika suatu saat ada yg lebih baik dari aku untuk menemani ketika dia sukses. Tapi aku selalu berdoa untuk aku dan dia selalu bersama-sama hingga akhir hayat, Agar semua orang disekitar itu tau kalo aku akan nemenin kamu di saat dalam keadaan apapun. Meski aku sadar dan kamu tau aku pernah beberapa kali untuk slingkuhin kamu. aku gag munafik, aku punya rasa bosen, aku punya rasa hilaf yah hilaf, aku pernah buat dia nangis karna aku deket dengan cowok lain bahkan pacaran dia pun tau. tapi dia slalu maafin aku. Gag tau kenapa dia terlalu baik untuk aku. Tapi aku udah janji mulai sekarang aku gag akan nyakitin kamu,slingkuhin kamu. Entah masa bodoh dengan orang yang selalu ngomogin aku, di belakang karna hubungan kita. 6 tahun sudah cukup aku main main dalam hubungan kita. sekian salam love buat kamu.


love,
nia



Senin, 07 Desember 2015

Ketika Sahabat Menjadi Musuh


Pagi itu, Rachel bangun dengan semangat 45.. ia mandi lalu berpakaian, pagi itu dia memakai tank top pink berbalut cardigan warna abu abu dan celana pendek berbahan kain, selesai sarapan ia langsung menelfon sahabatnya, Narry. “Haalooo.. ini siapa yaa” jawab Narry dengan suara ngantuk, “Narry!! Bangunn!! Ini udah siang banget!! Jangan tidur mulu dong!” Teriak Rachel di telfon, “Hoii! Ga usah teriak teriak juga kaleee.. telinga gue bisa pecah denger suara lo yang kayak bariton itu!” teriak Narry yang seketika bangun mendengar teriakan Rachel tadi.. “Okay sis.. sekarang, mending elo mandi, trus temenin gue ke toko buku” balas Rachel yang sudah tidak sabar ingin ke toko buku sejak 1 bulan yang lalu, ia suka hunting novel teenlit.
Ngomong ngomong tentang sahabatnya, Narry suka merebut cowok yang diincar Rachel, tapi rachel tetap merasa itu wajar kalau cowok yang ia taksir cepat lepas dari dia lalu berpindah ke Narry, karena perbedaan antara Rachel dan Narry itu jauh banget. Narry itu langsing, putih, cantik, rambutnya panjang kecoklat-coklatan, matanya coklat, trus anak dance lagi! Sedangkan Rachel? Beratnya 68, ukuran celananya 30, sedikit berjerawat, kulitnya sawo matang, rambutnya sedang rada kecoklat-coklatan, matanya coklat (maaf jika ada yang tersinggung). Antara 2 orang ini, yang sama itu cuma rambut sama matanya.. Selain itu, bertolak belakang..
Sampai suatu saat.. Rachel menyukai salah satu kakak kelasnya yang bernama Dennis.. mereka selisih 1 tahun.. Rachel dan Narry kelas 1 SMA sedangkan Dennis kelas 2 SMA, Dennis itu orangnya cuek tapi romantis, baik, ganteng, ramah, anak basket dan yaaah pokoknya top deh! Udah denger gitu.. Rachel jadi sempet putus asa.. tapi Rachel nggak mau kecolongan lagi kayak dulu.. Kali ini dia tidak memberitahu Narry tentang perasaannya ke Dennis..
1 tahun kemudian.. Rachel masih stuck di Dennis Sekarang Rachel dan Narry kelas 2 SMA sedangkan Dennis kelas 3 SMA.. Semuanya mash berjalan mulus selama 1 tahun sampai suatu hari.. Rachel memberitahu Narry tentang perasaannya ke Dennis karena Rachel merasa tidak ada tempat untuk curhat selain Narry..
Di kantin..
“Ner, sebenarnya aku suka sama Dennis anak IPA 1 kls 12 itu.. Yang anak basket.. Kamu tau kan?” Aku Rachel.. “Aku tau kok.. Yang duduk di meja paling depan itu kan? Dia dari tadi liatin ?ita terus loh” kata Narry.
“Masa? Serius kamu Nar? Jangan bercanda.. Dia nggak mungkin lihat ke sini..” Balas Rachel tak percaya.. “Nggak percaya? Lihat aja sendiri..” Kata Narry dengan bibirnya menunjuk ke arah meja paling depan.. Rachel membelakangi meja depan.. Lalu dia menoleh dan.. DENNIS MELIHAT KE ARAH MERKA TERUS!! Rachel langsung menoleh balik dengan salting…
Sejak saat itu, Rachel dan Dennis jadi lebih dekat dengan bantuan Narry..
Sampai suatu hari Dennis mengajak Rachel ke suatu tempat.. ke sebuah resto yang lumayan terkenal di kota ini.. suasananya romantis sekali.. Malam itu, Rachel tampak cantik dengan mini dress warna soft pink yang dipilihkan oleh mamanya dan rambutnya yang dibiarkan tergerai dengan indah.. “Rachel? Bener kamu Rachel? Bukan putri yang datang dari kayangan?” Goda Dennis yang kaget melihat penampilan Rachel yang keluar dari pintu masuk resto tersebut.. “Ihh.. Kamu.. Lebay deh” balas Rachel dengan tersipu malu..
Setelah memesan makanan, inilah saat yang ditunggu tunggu oleh Dennis.. Tiba tiba Dennis mengeluarkan seikat mawar yang telah dihias dengan indah.. Dennis bersujud di depan Rachel.. Lalu ia berkata “Rachel, sejak pertama aku mengenalmu, aku telah jatuh hati padamu, mataku hanya dapat melihatmu seorang, hatiku hanya untukmu, apakah engkau mau jadi pacarku?” Dennis mengakui perasaannya.. Membuat jantung Rachel tak menentu.. Tapi sebelum Rachel menjawab, ada yang datang dan mengacaukan acara mereka “Tunggu!! Aku juga mncintai Dennis! Dan aku juga ingin bersamanya!” Teriak perempuan cantik itu di depan Rachel.. “Dennis, apakah dirimu di alam bawah sadarmu? Kenapa kau memilih perempuan ini?! Apakah seleramu serendah ini?! Apakah seleramu adalah cewek seperti dia ini? Yang.. yaa kau taulah.. (Maaf jika ada yang tersinggung).” Kata perempuan itu pada Dennis dengan menatap sinis Rachel dari atas sampai bawah. Saat itu juga, tangan kiri Rachel menarik perempuan itu untuk menghadapnya lalu tangan kanannya langsung melayang ke pipi perempuan tersebut. “Dasar! Perempuan tak tau malu kamu Narry!! Dari dulu kamu selalu merebut apapun yang aku mau! Kamu ingat Harry? Cowok yang pernah kuincar dulu.. kamu merebutnya.. Dan kamu ingat Tony? Kamu juga merebutnya! Dan aku memaafkan mu untuk 2 dejavu tersebut! Dan sekarang? Apakah kamu juga mau merebut Dennis dari aku? Kali ini aku tak akan melepaskan Dennis! Dan jangan harap aku akan memaafkan mu atas penghinaan yang secara tidak langsung! Jangan harap aku akan memaafkan mu!!” bentak Rachel pada Narry yang sekarang sudah terdiam mendengar perkataan Rachel..
Rachel langsung menarik tangan Dennis dan pergi meninggalkan restoran tersebut dengan meninggalkan Narry sendirian dengan mata yang berkaca kaca.. Sebelum meninggalkan resto tersebut, Dennis berhenti dan berbalik, lalu berkata “Narry, aku lebih memilih Rachel.. Dan ingat! Walaupun kamu cantik, tapi sifatmu begitu busuknya, kamu akan tampak lebih buruk dari sifatmu itu!” sembur Dennis yang lalu melanjutkan langkah kakinya keluar dari resto tersebut.. Nary langsung jatuh terduduk di tempat sedaritadi dia berdiri.. Sejak saat itu, perang dunia ke-3 mulai berlangsung antara Rachel dan Narry..
 Pesan Seorang Ibu



Suatu hari, tampak seorang pemuda tergesa-gesa memasuki sebuah restoran karena kelaparan sejak pagi belum sarapan. Setelah memesan makanan, seorang anak penjaja kue menghampirinya:

"Om, beli kue Om, masih hangat dan enak rasanya!"
"Tidak Dik, saya mau makan nasi saja," kata si pemuda menolak.
Sambil tersenyum si anak pun berlalu dan menunggu di luar restoran.
Melihat si pemuda telah selesai menyantap makanannya, si anak menghampiri lagi dan menyodorkan kuenya. Si pemuda sambil beranjak ke kasir hendak membayar makanan berkata:
"Tidak Dik, saya sudah kenyang."
Sambil terus mengikuti si pemuda, si anak berkata:
"Kuenya bisa dibuat oleh-oleh pulang, Om."
Dompet yang belum sempat dimasukkan ke kantong pun dibukanya kembali. Dikeluarkannya dua lembar ribuan dan ia mengangsurkan ke anak penjual kue.
"Saya tidak mau kuenya. Uang ini anggap saja sedekah dari saya."
Dengan senang hati diterimanya uang itu. Lalu, dia bergegas ke luar restoran, dan memberikan uang pemberian tadi kepada pengemis yang berada di depan restoran.
Si pemuda memperhatikan dengan seksama. Dia merasa heran dan sedikit tersinggung. Ia langsung menegur:
"Hai adik kecil, kenapa uangnya kamu berikan kepada orang lain? Kamu berjualan kan untuk mendapatkan uang. Kenapa setelah uang ada di tanganmu, malah kamu berikan ke si pengemis itu?"
"Om, saya mohon maaf. Jangan marah ya. Ibu saya mengajarkan kepada saya untuk mendapatkan uang dari usaha berjualan atas jerih payah sendiri, bukan dari mengemis. Kue-kue ini dibuat oleh ibu saya sendiri dan ibu pasti kecewa, marah, dan sedih, jika saya menerima uang dari Om bukan hasil dari menjual kue. Tadi Om bilang, uang sedekah, maka uangnya saya berikan kepada pengemis itu."
Si pemuda merasa takjub dan menganggukkan kepala tanda mengerti.
"Baiklah, berapa banyak kue yang kamu bawa? Saya borong semua untuk oleh-oleh." Si anak pun segera menghitung dengan gembira.
Sambil menyerahkan uang si pemuda berkata:
"Terima kasih Dik, atas pelajaran hari ini. Sampaikan salam saya kepada ibumu."
Walaupun tidak mengerti tentang pelajaran apa yang dikatakan si pemuda, dengan gembira diterimanya uang itu sambil berucap:
"Terima kasih, Om. Ibu saya pasti akan gembira sekali, hasil kerja kerasnya dihargai dan itu sangat berarti bagi kehidup

Ini sebuah ilustrasi tentang sikap perjuangan hidup yang positif dan terhormat. Walaupun mereka miskin harta, tetapi mereka kaya mental! Menyikapi kemiskinan bukan dengan mengemis dan minta belas kasihan dari orang lain. Tapi dengan bekerja keras, jujur, dan membanting tulang.
"Jika setiap manusia mau melatih dan mengembangkan kekayaan mental di dalam menjalani kehidupan ini, lambat atau cepat kekayaan mental yang telah kita miliki itu akan mengkristal menjadi karakter, dan karakter itulah yang akan menjadi embrio dari kesuksesan sejati yang mampu kita ukir dengan gemilang."

Sekian artikel mengenai Cerita Motivasi - Pesan Seorang Ibu.

 http://www.andreanperdana.com/2014/05/cerita-motivasi-pesan-seorang-ibu.html

Jumat, 04 Desember 2015

Sahabat jadi Cinta

 “Sahabat selalu ada disaat kita membutuhkannya, menemani kita disaat kita kesepian, ikut tersenyum disaat kita bahagia, bahkan rela mengalah padahal hati kecilnya menangis…”

***
Bel istirahat akan berakhir berapa menit lagi. Nadia harus segera membawa buku tugas teman-temannya ke ruang guru sebelum bel berbunyi. Jabatan wakil ketua kelas membuatnya sibuk seperti ini. Gubrak…. Buku-buku yang dibawa Nadia jatuh semua. Orang yang menabrak entah lari kemana. Jangankan menolongnya, meminta maaf pun tidak.
“Sial! Lari nggak pakek mata apa ya...” gerutu Nadia. Dengan wajah masam ia mulai jongkok untuk merapikan buku-buku yang terjatuh. Belum selesai Nadia merapikan terdengar langkah kaki yang datang menghampirinya.

“Kasian banget. Bukunya jatuh semua ya?” cemooh seorang cowok dengan senyum sinis. Sejenak Nadia berhenti merapikan buku-buku, ia mencoba melihat orang yang berani mencemoohnya. Ternyata dia lagi. Cowok berpostur tinggi dengan rambut yang selalu berantakan. Sumpah! Nadia benci banget sama cowok ini. Seumur hidup Nadia nggak bakal bersikap baik sama cowok yang ada di depannya ini. Lalu Nadia mulai melanjutkan merapikan buku tanpa menjawab pertanyaan cowok tersebut.

Cowok tinggi itu sepintas mengernyitkan alisnya. Dan kembali ia tercenung karena cewek di depannya tidak menanggapi. Biasanya kalau Nadia terpancing dengan omongannya, perang mulut pun akan terjadi dan takkan selesai sebelum seseorang datang melerai.

Teeeett… Bel tanda berakhirnya jam istirahat terdengar nyaring
“Maksud hati pengen bantu temen gue yang jelek ini. Tapi apa daya udah keburu bel. Jadi sori nggak bisa bantu.” ucap cowok tersebut sambil menekan kata jelek di pertengahan kalimat.
Cowok tersebut masih menunggu reaksi cewek yang ada di depannya. Tapi yang ditunggu tidak membalas dengan cemoohan atau pun ejekan.

“Lo berubah.” gumam cowok tersebut lalu berbalik bersiap masuk ke kelasnya. Begitu cowok itu membalikkan badannya, Nadia yang sudah selesai membereskankan buku mulai memasang ancang-ancang. Dengan semangat 45 Nadia mulai mengayunkan kaki kanannya kearah kaki kiri cowok tersebut dengan keras.
“Aduuuuhh” pekik cowok tersebut sambil menggerang kesakitan.
“Makan tuh sakit!!” ejek Nadia sambil berlari membawa buku-buku yang tadi sempat berserakan. Bisa dibayangkan gimana sakitnya tuh kaki. Secara Nadia pakai kekuatan yang super duper keras. Senyum kemenangan menghiasi di wajah cewek tinggi berambut ikal tersebut.
***
“Nadia….”
Nadia menoleh untuk melihat siapa yang memanggilnya. Ternyata dari kejauhan Nesya teman baiknya sejak SMP sedang berlari kearahnya. Dengan santai Nadia membalikkan badannya berjalan mencari motor matic kesayangannya. Ia sendiri lupa dimana menaruh motornya. Nadia memang paling payah sama yang namanya mengingat sesuatu. Masih celingak-celinguk mencari motor, Nesya malah menjitak kepalanya dari belakang.
“Woe non, nggak denger teriakan gue ya? Temen macam apa yang nggak nyaut sapaan temennya sendiri.” ucap Amel dengan bibir monyong. Ciri khas sahabatnya tersebut kalo lagi ngambek.
“Sori deh Sya. Gue lagi bad mood, pengen cepet pulang.”

“Bad mood? Jelas-jelas loe tadi bikin gempar satu kelas. Udah nendang kaki cowok sampai tuh cowok permisi pulang, enggak minta maaf lagi.” jelas Nesya panjang lebar.
“Hah? Sampe segitunya? Kan gue cuma nendang kakinya, masak segitu parahnya?” Nadia benar-benar nggak nyangka. Masa sih keras banget? Tuh cowok ternyata bener-bener lembek, pikirnya dalam hati.
“Nendang sih nendang tapi lo pakek tendangan super duper. Kasian Reno lho.”
“Enak aja. Orang dia yang mulai duluan.” bantah Nadia membela diri.
Sejenak Nesya terdiam, lalu berlahan bibirnya tersenyum tipis. 


“Kenapa sih kalian berdua selalu berantem? Masalahnya masih yang itu? Itu kan SMP dulu banget. ” ujar Nesya polos, tanpa bermaksud mengingatkan kejadian yang lalu. “Lagi pula gue udah bisa nerima kalau Reno nggak suka sama gue.”
“Tau ah gelap!”
***
Bel pulang berbunyi nyaring bertanda jam pelajaran telah usai. Cuaca yang sedemikian panas tak menyurutkan niat para siswa SMA Harapan untuk bergegas pulang ke rumah. Nadia sendiri sudah membereskan buku-bukunya. Sedangkan Nesya masih berkutat pada buku catatanya lalu sesekali menoleh ke papan tulis.

“Makanya kalau nulis jangan kayak siput” Dengan gemas Nadia mencubit pipi Nesya. “Duluan ya, Sya. Disuruh nyokap pulang cepet nih!” Nesya hanya mendengus lalu kembali sibuk dengan catatanya.
Saat Nadia membuka pintu kelas, seseorang ternyata juga membuka pintu kelasnya dari luar.
“Eh, sori..” ucap Nadia kikuk. Tapi begitu sadar siapa orang yang ada di depannya, Nadia langsung ngasih tampang jutek kepada orang itu

“Ngapain loe kesini?! Masih sakit kakinya? Apa cuma dilebih-lebihin biar kemarin pulang cepet? Hah?! Jadi cowok kok banci baget!!!” Kesal Nadia.
Jujur Reno udah bosen kayak gini terus sama Nadia. Dia pengen hubungannya dengan Nadia bisa kembali seperti dulu.
“Nggak usah cari gara-gara deh. Gue cuma mau cari Nesya.” ucap Reno dingin sambil celingak celinguk mencari Nesya. “Hey Sya!” ucap Reno riang begitu orang yang dicarinya nongol.
“Hey juga. Jadi nih sekarang?” Nesya sejenak melirik Nadia. Lalu dilihatnya Reno mengangguk bertanda mengiyakan. “Nad, kita duluan ya,” ujar Nesya singkat.

Nadia hanya bengong lalu dengan cepat mengangguk. Dipandangi Nesya dan Reno yang kian jauh. Entah kenapa, perasaanya jadi aneh setiap melihat mereka bersama. Seperti ada yang sakit di suatu organ tubuhnya. Biasanya Reno selalu mencari masalah dengannya. Namun kini berbeda. Reno tidak menggodanya dengan cemoohan atau ejekan khasnya. Reno juga tidak menatapnya saat ia bicara. Seperti ada yang hilang. Seperti ada yang pergi dari dirinya.

***
Byuuurr.. Sirup rasa stowberry menggalir deras dari rambut Nadia hingga menetes ke kemeja putihnya. Nadia nggak bisa melawan. Ia kini ada di WC perempuan. Apalagi ini jam terakhir. Nggak ada yang akan bisa menolongnya sampai bel pulang berbunyi.
“Maksud loe apa?” bentak Nadia menantang. Ia nggak diterima di guyur kayak gini.
“Belum kapok di guyur kayak gini?” balas cewek tersebut sambil menjambak rambut Nadia. “Riz, mana sirupnya yang tadi?” ucap cewek itu lagi, tangan kanannya masih menjambak rambut Nadia. Rizka langsung memberi satu gelas sirup yang sudah siap untuk disiram ke Nadia.
“Loe mau gue siram lagi?” tanya cewek itu lagi.

Halo??!! Nggak usah ditanya pun, orang bego juga tau. Mana ada orang yang secara sukarela mau berbasah ria dengan sirup rasa stroberry? Teriak Nadia dalam hati. Ia tau kalau cewek di depannya ini bernama Linda. Linda terkenal primadona sekolah karena keganasannya dalam hal melabrak orang. Yeah, dari pada ngelawan terus sekarat masuk rumah sakit, mending Nadia diem aja. Ia juga tau kalau Linda satu kelas dengan Reno. Wait, wait.. Reno??? Jangan-jangan dia biang keladinya. Awas lo Ren, sampe gue tau loe biang keroknya. Gue bakal ngamuk entar di kelas lo!
“Gue rasa, gue nggak ada masalah ama loe.” teriak Nadia sambil mendorong Linda dengan sadisnya. Nadia benar-benar nggak tahan sama perlakuan mereka. Bodo amat gue masuk rumah sakit. Yang jelas ni nenek lampir perlu di kasih pelajaran.

Kedua teman Linda, Rizka dan Ayu dengan sigap mencoba menahan Nadia. Tapi Nadia malah memberontak. “Buruan Lin, ntar kita ketahuan.” kata Ayu si cewek sawo mateng.
Selang beberapa detik, Linda kembali mengguyur Nadia dengan sirup.
“Jauhin Reno. Gue tau loe berdua temenan dari SMP! Dulu lo pernah nolak Reno. Tapi kenapa loe sekarang nggak mau ngelepas Reno?!!”
“Maksud loe?” ledek Nadia sinis.
“Gue nggak kenal kalian semua. Asal lo tau gue nggak ada apa-apa ama Reno. Lo nggak liat kerjaan gue ama tuh cowok sinting cuma berantem?”
Plaakk.. Tamparan mulus mendarat di pipi Nadia.
“Tapi lo seneng kan?” teriak Linda tepat disebelah kuping Nadia. Kesabaran Nadia akhirnya sampai di level terbawah.

Buuugg! Tonjokan Nadia mengenai tepat di hidung Linda. Linda yang marah makin meledak. Perang dunia pun tak terelakan. Tiga banding satu. Jelas Nadia kalah. Tak perlu lama, Nadia sudah jatuh terduduk lemas. Rambutnya sudah basah dan sakit karena dijambak, pjpinya sakit kena tamparan. Kepalanya terasa pening.
“Beraninya cuma keroyokan!” bentak seorang cowok dengan tegas. Serempak trio geng labrak menoleh untuk melihat orang itu, Nadia juga ingin, tapi tertutup oleh Linda. Dari suaranya Nadia sudah tau. Tapi ia nggak tau benar apa salah.

“Pergi loe semua. Sebelum gue laporin.” ujar cowok itu singkat. Samar-samar Nadia melihat geng labrak pergi dengan buru-buru. Lalu cowok tadi menghampiri Nadia dan membantunya untuk berdiri.
“Loe nggak apa-apa kan, Nad?” sesal Reno.
“Nggak apa-apa dari hongkong!?”
***
Hujan rintik-rintik membasahi bumi. Nadia dan Reno berada di ruang UKS. Nadia membaringkan diri tempat tidur yang tersedia di UKS. Reno memegangi sapu tangan dingin yang diletakkan di sekitar pipi Nadia. Nadia lemas luar biasa. Kalau dia masih punya tenaga, dia nggak bakalan mau tangan Nadia nyentuh pipinya sendiri. Tapi karena terpaksa. Mau gimana lagi.
“Ntar loe pulang gimana?” tanya Reno polos.
“Nggak gimana-mana. Pulang ya pulang.” jawab Nadia jutek. Rasanya Nadia makin benci sama yang namanya Reno. Gara-gara Reno dirinya dilabrak hidup-hidup. Tapi kalau Reno enggak datang. Mungkin dia bakal pingsan duluan sebelum ditemukan.
“Tadi itu cewek loe ya?” ucap Nadia dengan wajah jengkel.
“Nggak.” ucap Reno datar.


“Terus kok dia malah ngelabrak gue? Nyuruh jauhin loe segala. Emang dia siapa?” gerutu Nadia kesal seribu kesal. Ups! Kok gue ngomong kayak gue enggak mau jauh-jauh sama Reno. Aduuuhh…
Reno sejenak tersenyum.
“Dia tuh cewek yang gue tolak. Jadi dia tau semuanya tentang gue dan termasuk tentang lo” ucap Reno sambil menunjuk Nadia.
Nadia terdiam. Dia nggak tau harus ngapain setelah Reno menunjuknya. Padahal cuma nunjuk. “Nanti bisa pulang sendiri kan?” tanya Reno.
“Bisalah. Emang loe mau nganter gue pulang?”
“Emang loe kira gue udah lupa sama rumah loe? Jangan kira lo nolak gue terus gue depresi terus lupain segala sesuatu tentang diri loe. Gue masih paham benar tentang diri loe. Malah perasaan gue masih sama kayak dulu.” jelas Reno sejelas-selasnya. Reno pikir sekarang udah saatnya ngungkapin unek-uneknya.
“Loe ngomong kayak gitu lagi, gue tonjok jidat loe!” ancam Nadia. Nih orang emang sinting. Gue baru kena musibah yang bikin kepala pusing, malah di kasih obrolan yang makin pusing.
“Perasaan gue masih kayak dulu, belum berubah sedikit pun. Asal loe tau, gue selalu cari gara-gara ama loe itu ada maksudnya. Gue nggak pengen kita musuhan, diem-dieman, atau apalah. Pas loe nolak gue, gue nggak terima. Tapi seiring berjalannya waktu, kita dapet sekolah yang sama. Gue coba buat nerima. Tapi nggak tau kenapa loe malah diemin gue. Akhirnya gue kesel, dan tanpa sadar gue malah ngajakin loe berantem.” Sejenak Reno menanrik nafas.

“Loe mau nggak jadi pacar gue? Apapun jawabannya gue terima.”
Hening sejenak diantara mereka berdua.
“Kayaknya gue pulang duluan deh.” Ucap Nadia sambil buru-buru mengambil tasnya. Inilah kebiasaan Nadia, selalu mengelak selalu menghindar pada realita. Ia bener-bener nggak tau harus ngapain. Dulu ia nolak Reno karena Nesya juga suka Reno. Tapi sekarang?
“Besok gue udah nggak sekolah disini. Gue pindah sekolah.” Rno berbicara tepat saat Nadia sudah berada di ambang pintu UKS.
Nadia terdiam tak sanggup berkata-kata. Di langkahkan kakinya pergi meninggalkan UKS. Meninggalkan Reno yang termenung sendiri.
***
Kelas masih sepi. Hanya ada beberapa murid yang baru datang. Diliriknya bangku sebelah. Nesya belum datang. Nadia sendiri tumben datang pagi. Biasanya ia datang 5 menit sebelum bel, disaat kelas sudah padat akan penduduk. Semalam Nadia nggak bisa tidur. Entah kenapa bayangan Reno selalu terbesit di benaknya. Apa benar Reno pindah sekolah? Kenapa harus pindah? Peduli amat Reno mau pindah apa nggak, batin Nadia. “Argggg… Kenapa sih gue mikir dia terus?”
“Mikirin Reno maksud loe?” ucap Nesya tiba-tiba udah ada disamping Nadia.
“Nih hadiah dari pangeran loe.” Di lihatnya Nesya mengeluarkan kotak biru berukuran sedang. Karena penasaran dengan cepat Nadia membuka kotak tersebut. Isinya bingkai foto bermotif rainbow dengan foto Nadia dan Reno saat mengikuti MOS SMP didalamnya. Terdapat sebuah kertas. Dengan segera dibacanya surat tersebut.

Dear Nadia,
Inget ga pertama kali kita kenalan? Pas itu loe nangis gara-gara di hukum sama kakak kelas. Dalam hati gue ketawa, kok ada sih cewek cengeng kayak gini? Hehe.. just kidding J. Loe dulu pernah bilang pengen liat pelangi tapi ga pernah kesampaian. Semoga loe seneng sama pelangi yang ada di bingkai foto. Mungkin gue ga bisa nunjukin pelangi saat ini coz gue harus ikut ortu yang pindah tugas. Tapi suatu hari nanti gue bakal nunjukin ke loe gimana indahnya pelangi. Tunggu gue dua tahun lagi. Saat waktu itu tiba, ga ada alasan buat loe ga mau jadi pacar gue. I Love You…
                                                                                                                          Salam Sayang,

                                                                                                                       Reno Purwanto


“Kenapa loe nggak mau nerima dia? Gue tau loe suka Reno tapi lo nggak mau nyakitin gue.” sejenak Nesya tersenyum.
“Percaya deh, sekarang gue udah nggak ada rasa sama Reno. Dia cuma temen kecil gue dan nggak akan lebih.” Ujar Nesya menyakinkan Nadia.
“Thanks Sya. Loe emang sahabat terbaik gue.” ucap Nadia tulus.
“Tapi gue tetap pada prinsip gue.” Ucap Nadia yakin.
Nesya terlihat menerawang.

“Jujur, waktu gue tau Reno suka sama loe dan cuma nganggep gue sebagai temen kecilnya. Gue pengen teriak sama semua orang, kenapa dunia enggak adil sama gue. Tapi seiring berjalannya waktu gue sadar kalo nggak semua yang kita inginkan adalah yang terbaik untuk kita.” senyum kembali menghiasi wajah mungilnya.
“Dan lo harus janji sama gue kalo loe bakal jujur tentang persaan lo sama Reno. Janji?” lanjut Nesya sambil mengangkat jari kelingkingnya.

Ingin rasanya Nadia menolak tetapi Nesya terlalu baik baginya. Dia sendiri tau sampai saat ini Nesya belum sepenuhnya melupakan Reno. Tapi Nadia juga tak ingin mengecewakan Nesya. Berlahan diangkatnya jari kelingkingnya.
“Janji..” gumam Nadia lirih.
Bagaimana, Romanatis bukan novel cinta yang berjudul berawal dari benci ini? semoga bermanfaat dan bisa untuk mengisi waktu luan dengan positif

Senin, 30 November 2015


Menjadi Sekretaris Profesional dalam 5 Langkh


Bagaimana menjadi seorang Sekretaris Profesional? Berikut adalah beberapa point untuk menjadi Sekretaris Profesional:
  1. Menampilkan Citra Perusahaan. Citra perusahaan adalah hal yang harus dijunjung tinggi. Karena sekretaris adalah tangan kanan sang bos, maka sekretaris juga harus menampilkan citra perusahaan yang baik.
  2. Baik dan Bertanggung Jawab. Sekretaris juga harus ramah, baik dan bertanggung jawab pada semua tugasnya. Bukan hanya baik kepada Bos tapi juga harus baik kepada relasi dan kawan sekantor.
  3. Pandai Menjaga Rahasia. Sebagai tangan kanan Bos dan selalu mendapat kepercayaan dari Bos, Sekretaris harus pandai menjaga rahasia perusahaan maupun rahasia pribadi sang Bos.
  4. Tahu Teknoiogi. Sekretaris bukan hanya harus pandai berdandan, tapi seorang sekretaris juga harus up date terhadap kemajuan teknologi misalnya teknologi informasi.
  5. Tahu Accounting dan Pembukuan. Accounting dan pembukuan juga harus dikuasai oleh seorang sekretaris agar bisa melakukan pembukuan kantor.
  6. Harus Bisa Bahasa Asing menguasai bahasa asing adalah nilai tambah yang harus dimiliki oleh seorang sekretaris. Karena biasanya sekretaris selalu diminta Bos untuk bertemu dengan relasi yang berasal dari luar negeri.
  7. Mempelajari Karakter Bos. Kenalilah karakter atasan agar Anda tidak salah dalam bertindak dan mengambil keputusan.
  8. Mempunyai Etika yang Baik. Seorang sekretaris juga harus memiliki etika yang baik yaitu dalam hal berbicara, makan, duduk, dsb. Karena itu sangat berkaitan dengan citra perusahaan.
  9. Pandai Berbicara di Depan Publik Kadang sekretaris diminta untuk menemani atasan untuk melakukan presentasi menggantikan sang atasan. Karena itulah sekretaris harus bisa belajar berbicara dengan publik atau pada saat meeting.
Seorang sekretaris profesional mengatur sebuah kantor dan memastikan semuanya lancar mengalir. Tugas untuk sekretaris profesional sangat bervariasi – dari filing untuk penjadwalan janji. Untuk masuk level pekerjaan, hanya lulusan sekolah tinggi atau diploma Ged diperlukan.
Langkah 1: Tugas sekretaris profesional pada Karir dan Pendidikan
Banyak sekretaris profesional melakukan pekerjaan juru tulis. Hal ini dapat mencakup perencanaan dan penjadwalan rapat dan janji, mengatur kertas dan elektronik file, pengelolaan proyek dan menghubungi klien bisnis atau lainnya dengan menggunakan telepon, mail, situs web dan e-mail. Mereka harus tahu bagaimana menggunakan mesin fax, photocopiers, dan Scanners videoconferencing dan sistem telepon. Mereka harus memiliki keahlian interpersonal yang sangat baik dan dapat berhubungan dengan berbagai jenis orang. sekretaris profesional dapat belajar banyak dari mereka tanggung jawab mereka terhadap pekerjaannya. Untuk maju lebih cepat mereka dapat mengambil kelas atau sekolah lagi gelar program di sekolah kejuruan.
Langkah 2: Memulai karir sebagai Sekretaris Bergelar Sarjana
Gelar tidak diperlukan untuk menjadi sekretaris profesional. Namun, jika ingin mengejar karir lebih cepat anda bisa memperoleh gelar dari sebuah persekutukan dalam yang membantu administrasi. Seringlah belajar termasuk program komputer dan prosedur kantor.
Langkah 3: berspesialisasi dalam gelar sekretaris
Mereka yang ingin menjadi sekretaris profesional yang spesifik jenis pekerjaannya dapat mengambil kursus atau lebih khusus lagi mengejar gelar pilihan. Yang paling umum adalah spesialisasi bidang hukum sebagai sekretaris hukum atau sekretaris medis. Sekretaris hukum memperoleh gelar dari persekutukan paralegal dalam studi, yang juga disebut persekutukan dari gelar dalam hukum sekretaris. Mereka yang tertarik bisa memperoleh gelar perawatan kesehatan yang diasosiasikan atau sarjana dalam asistensi medis.
Langkah 4: Dapatkan Lisensi dan Sertifikasi untuk Menjadi Sekretaris Profesional
Tidak perlu sertifikasi spesifik diperlukan untuk menjadi sekretaris. Namun, beberapa organisasi menawarkan sertifikasi yang membuat pemohon atau pelamar pekerjaan lebih laku. Termasuk Asosiasi Internasional Administrasi Profesional, Asosiasi Nasional Legal Sekretaris dan Sekretaris Hukum Internasional. Perijinan ini termasuk menjadi sekretaris profesional bersertifikat atau administrasi profesional bersertifikat.
Langkah 5: Melamar pekerjaan sebagai Sekretaris Profesional
Sekretaris mencari pekerjaan di semua jenis kantor, baik negeri maupun swasta. Kebanyakan pengusaha luar organisasi memerlukan keterampilan, keakraban dengan Microsoft Office dan keterampilan interpersonal yang baik. Khusus sekretaris harus akrab dengan jenis usaha di mana mereka bekerja. Industri khusus akademik atau pengalaman kerja yang diperlukan.